Minggu, 16 Februari 2014

Bandung #24 : Benda Kesayangan

Ada 3 benda milik saya yang keberadaannya amat sangat dibutuhkan. Ketika mereka nggak ada, untuk melakukan aktivitas apapun rasanya nggak nyamaan banget. Sudah pernah baca tulisan saya tentang Precious Things? Disana saya bercerita bahwa benda milik saya tersebut sangat berharga, dan saking berharganya sampai-sampai saya harus kehilangan mereka. Ah yaa, jangan katakan saya mendewakan benda. Tidak sama sekali. Hanya, ketika benda itu dirasa sudah sangat nyaman digunakan kemudian hilang, ada perasaan menyesal ketika itu terjadi. Tapi saya harap nggak akan pernah terjadi untuk 3 benda saya ini, amat sangat tidak boleh. Kenapa? Tentu saja karena benda itu sangat penting dalam kehidupan saya.

Terus apa aja 3 benda pentingmu itu?


Pertama, ransel. Benda ini sangat penting karena ... jelaslah dia dapat menampung segala kebutuhan saya, khususnya untuk kuliah, seperti buku kuliah, tempat pensil, laptop plus chargernya, mukena, bekal makan dan minum, dompet, hape, kunci rumah. Bentar, kamu bukan mau ngerampok kan Des?

Ransel yang saya gunakan ini selalu saya gunakan kemanapun saya pergi, selain kuliah saya menggunakannya untuk pulang kampung bahkan kencan. Sampai teman-teman saya pun sering terheran-heran melihat saya yang sering menggunakan ransel saat bepergian dan bertanya, "Des, kenapa sih kamu kalo kemana-mana bawa ransel terus?", dan saya menjawab santai, "Biar nggak ribet bawa barang, hehe". Ya, dia selalu ada kemanapun saya pergi. Saking banyaknya barang-barang yang saya masukkan dalam ransel ini, saya pernah dikira mau kemping di kampus -___-".

Sejak SD, saya paling sering yang namanya menggendong ransel besar dengan banyak barang di dalamnya, jadinya berat. Dan itu jadi kebiasaan sampe sekarang, kalau ke sekolah nggak bawa barang berat itu rasanya aneh. Mulai dari buku cetak yang tebelnya lalala yeyeye, LKS, dan buku tulisnya semuanya ditampung dalam ransel saya. "Makanya itu teteh nggak pernah tinggi-tinggi, berat sama tas sih :p," ejek pacar saya kalau melihat saya menggendong ransel hitam kesayangan saya itu.

Tiga tahun bersama ransel ini. Karena udah cukup lamanya ransel ini saya gunakan dan membawa barang yang berat menimbulkan lubang kecil dan resleting ransel yang mulai rusak. Sempat mengeluh, tapi apa daya, uang pun tak cukup untuk membeli ransel. Jadi saya hanya bersabar sambil mengelus-elus ransel, "Sabar ya, bentar lagi, bentar lagi". Oh nggak kok, saya nggak sampe peluk dia, saya masih suka sama manusia -___-"a. Sampai akhirnya saya ngomong sama ayah, minta ransel baru. Jawaban ayah pun sama dengan dugaan saya, "Sabar ya Kak, doain papa ada uang buat beliin tas baru". Sudahlah Pa, aku rapopo :)

Bukan ransel baru sih yang saya inginkan. Lebih kepada khawatir karena resleting sudah tak lagi bisa menutup seperti biasanya, istilahnya dol. Saya cemas karena ada banyak barang penting dan berharga di dalamnya. Terlebih lagi kalau hujan, khawatir jika tembus sampai dalam. Sampai akhirnya ayah saya memperbaiki lagi ransel saya hingga bisa digunakan lagi sebagaimana mestinya. Bahkan kantong depan ransel yang sudah setahun tidak bisa dibuka, bisa digunakan secara normal. Terima kasih Pa, dan tetaplah bertahan beberapa bulan lagi ranselku :'). Karena itulah kenapa saya menganggap ransel ini saya amat penting. Nggak ada ransel, nggak rame :D


Kedua, ikat pinggang. Saya nggak pernah bisa lepas pake ikat pinggang kalau pakai celana jeans atau yang ada sabuk pinggangnya. Alasannya satu, lebar celananya kebesaran, hehe. Kalau nggak pake itu suka nggak nyaman buat jalan. Ikat pinggang yang saya pake dari dulu sampe sekarang tetep sama, ikat pinggang sekolah. Ikat pinggang itu saya dapat waktu pendaftaran sekolah. Karena sekolah saya cinta banget produk Indonesia, makanya mulai dari topi, badge, kaos kaki, sabuk, sampe sepatu merek sekolah saya, haha. Sebenernya ada sih ikat pinggang lain, ikat pinggang SMA, Paskibra dan Pramuka, cuma sekarang keberadaannya entah kemana dan yang tersisa hanyalah ikat pinggang SMP saya itu. Kemanapun, entah itu kuliah atau jalan-jalan, pasti pake ikat pinggang itu agar perjalanan jadi nyaman. Jadi, udah 9 tahun lebih saya punya ikat pinggang itu, hah nggak kerasa lama juga. Karatan sih iya, tapi udahlah cuek aja, siapa juga yang mau merhatiin :D


Ketiga, helm. Alasan saya kenapa sayang banget sama helm ini adalah tentu saja dia menjadi penyelamat dan membuat perjalanan saya menjadi nyaman. Tanpa helm, perjalanan jadi serba waspada karena takut kena razia polisi, hehe. Helm bergambar Doraemon adalah helm pertama yang dibelikan ayah saya semenjak baru punya motor, dan sampai sekarang saya gunakan. Mungkin ada ya 4 tahun lebih bersama helm ini.

Sudah banyak luka yang timbul akibat perilaku saya yang ceroboh, goresan, karatan, kaca longgar, dan lain sebagainya. Tapi saya nyaman dengan helm ini, bahkan tetap saya pakai kalo mampir ke minimarket atau ATM. Oya, kenapa bergambar Doraemon? Karena saya sukaa banget Doraemon, hehe. Belum sempat terpikir untuk beli helm baru sih, asal masih bisa terus dipake, yaudah pake aja, toh SNI kok :D

Kalau temen-temen blogger, benda kesayangannya apa nih? Semoga tetep terus dijaga ya, sayang banget kalau mereka hilang, apalagi di saat mendesak banget untuk digunakan :)

4 komentar:

  1. Saat ini benda kesayangan saya hp android saja deh...
    Komunikasi, sms, email, ngeblog... semua saya lakukan lewat hp ini nih, mba...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe, iya, sekarang yang namanya smartphone udah bisa dipake buat apa aja, sampe buat nemenin galau aja ada :D

      Hapus
  2. Waah.. kalo suruh sebut 3 barang kesayangan, aku juga memasukkan ransel di dalamnya, selain jaket dan sendal gunung. hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. waah, seneng mendaki gunung lewati lembah kayaknya nih, hehe *kayak lagu ninja hattori* :D
      iya, ransel tuh kayak kantong doraemon, segala ada :D

      Hapus