Sabtu, 15 Februari 2014

Bandung #23 : Goyang YKS Bikin Anak Jalanan Ikut Bergoyang

Sore ini saya dan adik pergi ke sebuah toko buku di Bandung, sebutkan nama nih? Hehe, iya Gramedia, tahu kan? Ceritanya sih adik saya yang pengen banget ke Gramedia, cari inspirasi katanya. Walau nggak ada niat membeli buku, ya sudahlah saya antar adik demi menyenangkan hatinya. Kami berangkat sekitar jam 4 sore, awalnya nggak diizinkan karena takut kemalaman pulangnya, tapi karena dia keukeuh pengen pergi, ya sudahlah, kami berjanji tidak pulang terlalu malam.

Kami berangkat menggunakan motor, untung jalanan tidak terlalu macet, mengingat hari ini adalah hari Sabtu. Sudah menjadi budaya, kalau setiap weekend jalanan di Bandung lebih padat dari hari biasanya karena dikunjungi banyak wisatawan dari berbagai daerah terutama yang berplat B, ehem. Butuh waktu lebih kurang setengah jam yang kami butuhkan untuk sampai disana.

Berhubung masih suasana terselimuti hujan abu, banyak pengunjung yang menggunakan masker, termasuk kami berdua. Disana kami hanya menghabiskan waktu untuk melihat dan membaca buku. Buku apa saja, yang membuat saya menarik adalah buku psikologi, entah kenapa jiwa ini begitu tertarik untuk melihatnya, walau bidang kuliah saya saat ini bukan tentang itu. Saya tidak memperhatikan begitu jelas adik saya kemana, dia begitu tenggelam dengan dunianya, dia terfokus untuk mencari buku tentang desain interior.

Perjalanan saya di toko buku ini lanjut ke rak buku Teknik. Saya nggak tahu mengapa bidang yang satu ini diletakkan paling pojok, pojok banget, dan tidak terlalu banyak buku referensi yang tersedia disana. Bahkan buku kuliah yang biasa saya pakai pun tidak ada disana. Nasib sekali. Tapi ya niatnya juga cuma baca-baca doang, mau protes juga da nggak niat beli, hehe.

Tidak membutuhkan waktu lama, sehabis adzan maghrib kami pulang. Saya harus memutar jalan karena jalan yang biasanya saya lewati jika pulang dari Gramedia diperboden, alias nggak bisa dilewati. Akhirnya saya harus memutar jalan melewati Balai Kota. Karena jalanan gelap dan sudah lama tidak lewat sana, jarak tempuh saya malah semakin jauh. Kasian deh anak Bandung yang udah lama nggak pulang, hehe.
 

Setibanya kami di lampu merah Jalan Ahmad Yani, tepatnya dekat Stasiun Persib, ada pemandangan yang agak berbeda yang saya lihat saat itu. Saat itu lampu masih merah menyala. Tiga anak kecil sedang menyanyi di tengah zebra cross. Awalnya saya kira mereka memang menyanyi, tapi kok nggak keliling-keliling kayak biasanya, atau sekedar bawa gitar kecil dan kecrekan, ini nggak ada sama sekali. Mereka hanya benyanyi, saya pun hanya melihat saja. Tak lama, mereka langsung berteriak, "Pokok'e joget, pokok'e joget..." sambil berjoget. Nah lho, jadi mereka menyanyi sambil joget toh. Tidak ada rasa malu yang terlihat dari raut wajah mereka, mereka berjoget mengikuti gaya Caesar di program televisi YKS. Setelah puas berjoget, mereka pun meminta uang dari setiap pengendara disana. Saya lagi nggak punya uang sih, jadi ya maaf ya sumbangan doa aja buat kalian :(

Emang bener ya yang namanya goyangan atau joget dari acara yang dibintangi Soimah itu  sudah "meracuni" perilaku masyarakat, bahkan anak jalanan. Saya ingat waktu zaman SMP dan SMA dulu, anak-anak jalanan mengamen dengan membawa gitar atau kecrekan, bahkan yang kreatif ada yang membawa kendang dan biola. Ada yang suaranya bagus banget sampe saya nggak segan-segan ngasih uang seribu (ciee, pamer :p) bahkan yang suaranya nggak tahu kemana, ya suara agak nggak jelas gitu tahu-tahu langsung nyodorin tangannya aja buat minta uang, itu pun cepet banget, kalau nggak ada yang ngasih langsung pergi. Saya nggak ngerti, beneran.

Sejak hebohnya acara yang tayang setiap hari itu gaya mengamen anak jalanan jadi berubah, mungkin emang nggak semua sih. Yang tadinya mengamen berkreasi dengan gitar, sekarang berjoget ala Caesar di tengah jalan. Sebenernya sih buat saya kelihatannya aneh, tapi ya sudahlah, namanya juga kreasi anak jalanan. Tapi kalau saya jadi mereka pasti malu lah, hehe.

Eh maaf ya, saat mereka joget nggak saya foto, maklum lagi di atas motor, hehe..

Referensi gambar :

16 komentar:

  1. oplosan nya mana nih mbak?kwkwkw

    bukak sitik josss :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aahaha, sy nonton edisi pokoknya joget, yg oplosannya nggak ada, hahahaha..

      Hapus
  2. Ya bener. Namanya juga anak-anak, gampang mengikuti apa yang mereka lihat, dengar atau rasa, tanpa harus dipikir-pikir dulu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul, yang namanya anak-anak pasti meniru apa yang orang dewasa lakukan tanpa tau artinya apa. Miris, saat ini memang kurang tayangan pendidikan anak" di televisi :(

      Hapus
  3. Semoga diberi kesabaran dengan adanya debu vulkanik Kelud....
    Oh keren, saya juga senang dengan buku psikologi. Alhamdulillah sekarang sedang menempuh kuliah program studi psikologi.. *hehehe

    Oh iya, masalah goyangan pengamen dan nyanyiannya aku pilah pilih dulu..
    Ngga asal beri uang, takutnya uangnya malah mereka gunakan untuk yang ngga-ngga...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin, untungnya sekarang di Bandung sudah berkurang abunya :)
      Beruntung dong, kalau sy sih sekedar suka, tapi nggak dibolehin ngambil jurusan psikologi.

      Iya aih, kadang yang kayak gitu ada organisasinya, malah ada juga yang uangnya disetor ke pengamen yang lain. Kalau sy sih asal ada, dianggap sedekah aja :)

      Hapus
  4. aku kok gak suka ya dengan goyang YKS

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo saya sih cuma seneng musiknya, kalo goyangan dan acaranya nggak terlalu suka, hehe..

      Hapus
  5. Wah wah wah demam goyang YKS sampai melanda ke anak jalanan juga ya...

    Ngomong-ngomong jadi di Gramedianya beli buku apa?
    Saya sering ke Gramedia di Metropolitan Mall, Bekasi. Tapi terus terang saja lebih seringnya sekedar numpang baca buku disana. Kalau untuk beli buku paling cuma di awal bulan saja...

    Kangen Bandung, kangen main ke Dago Pakar nih...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Begitulah, saya juga kaget melihatnya, padahal setahun yg lalu saat di Bandung belum liat yang seperti itu. Tayangan itu bener" mempengaruhi perilaku anak" jalanan -_-

      Nggak beli apapun, uangnya tidak mencukupi, jadinya sekedar membaca saja, hehe..
      Buku pun biasanya saya hanya meminjam saja :)

      Hehe, iya, ini kebetulan aja saya lagi pulang ke Bandung, abis ini balik lagi ke luar kota buat kota :D

      Hapus
  6. Sampai sekarang entah kenapa saya belum nonton acara YKS, secara langsung, eh maksudnya di tv paling nggak. kalau sudah di kosan gak bisa nonton tv, sekalipun pulang. channel transtv, trans7 dan antv gak bisa, haha. oh iya saya juga sering nongkrong di kategori psikologi. meski sama, juga bukan disiplin ilmu saya di kampus. suka saja bagian pengembangan diri :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe, kalo saya sih gimana yang bawa remote tv di rumah, nyetel yks ya ditonton (walaupun nggak terlalu suka), nyetel sinetroj ya ditonton, untungnya sih orang rumah jarang nyetel itu.

      Iya, kalau saya sih seneng baca karakter orang aja, biasanya saya baca buku" tentang itu. :)

      Hapus
  7. Televisi memang media yang ampuh merubah pikiran bahkan perilaku manusia

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, sebenernya kalo tayangan mengajarkan kebaikan sih nggak apa", tapi kalo udah ngajarin yang nggak bener itu yang bahaya :(

      Hapus
  8. YKS emang udah banyak ngerubah negara kita ini, nggak tau deh itu negatif apa positif:D pokok e joget aja lah, mungkin ntar gara-gara YKS negara ini mendapat gelar negara Joget XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yaa yang positif diambil, yang negatif jangan. Tapi buat saya, sampe sekarang saya nggak pernah ngerti itu teh acara apaan, lawakankah, acara panco, apa joget", hehe..

      Mau nyaingin dance K-pop paling :D

      Hapus