Minggu, 23 Februari 2014

Ceritanya Olahraga

Olahraga sejatinya adalah untuk membuat tubuh kita menjadi sehat dan kuat. Olahraga tuh ya apa aja, yang menguras keringat, baik menguras otak maupun tenaga. Semuanya dilakukan demi kesehatan dan juga kesenangan pribadi. Olahraga yang paling saya sukai adalah lari. Entah kenapa dengan berlari, semua penat yang membebani pikiran lepas bebas seiring dengan langkah kaki yang saya pijakkan setiap saya berlari. Kalau tiap pelajaran olahraga waktu SMA dulu, pasti warming upnya lari, dan saat itu rekor berlari saya cukup baik, ya cukuplah buat saya seneng, hehe.

Kesenangan saya akan olahraga lari sudah muncul sejak saya SD. Dulu saya punya seorang teman laki-laki yang mengajarkan kepada saya bahwa lari itu menyenangkan. Dia (teman saya) punya kemampuan berlari yang cepat, dan saya banyak belajar darinya. Sayang, dia harus pindah rumah, dan di saat itulah komunikasi kami terputus, yang parahnya adalah saya lupa namanya, jadi sulit untuk menemukannya kembali. Sejak saat itu, saya jadi suka berlari, berlari untuk apa saja. Berlari karena dikejar anjing, bermain, bahkan berlari karena telat datang ke sekolah (kalau yang ini sering banget :p).

Sayang, semenjak saya kuliah, kegiatan olahraga saya semakin berkurang. Banyaknya kegiatan di kampus dan tugas yang menumpuk menjadi alasan (yang nggak beralasan) saya untuk tidak berolahraga. Kalau awal-awal kuliah sih pernah, tapi terus mundur, bahkan bisa 6 bulan nggak olahraga sama sekali. Sekalinya olahraga lari, fisik saya tidak sekuat waktu sekolah dulu. Kalau 10 menit bisa menempuh 3-4 putaran, sekarang 3 putaran pun nggak kuat.

Semester ini saya sudah tidak ada kuliah, hanya menyusun skripsi saja. Hal inilah yang mendorong saya untuk rajin berolahraga lagi. Ya minimal tiap hari Minggulah. Kalau lari pagi biasanya saya dan si doi, +Andes Pradesa (pacar saya :3) lakukan di lapangan depan perpustakaan pusat kampus, kadang di alun-alun kota. Tapi kalau ke alun-alun tuh bawaanya bukan olahraga melainkan jajan, karena setiap hari Minggu selalu ada pasar tumpah yang menjajakan berbagai barang dan makanan. Tapi kali ini saya bener-bener bertekad untuk olahraga, jadi saya mengajak doi untuk berolahraga lagi di lapangan depan perpustakaan. Saya ingin membangkit gairahnya lagi untuk berolahraga mengingat dia (dulunya) adalah atlet basket di kampus.

Pagi ini saya bangun terlambat, untungnya doi langsung menelepon saya untuk mengingatkan akan janji kami untuk lari pagi. Segera saya bersiap-siap untuk berangkat sampai datang SMS kalau tempat lari paginya pindah ke alun-alun. Waduh, curiga nggak olahraga lagi nih. Doi bilang kalau temen-temen kostannya mau berolahraga disana, jadi mau nggak mau dia juga ikut kesana. Ya sudahlah, saya mengalah. Toh memang hari Minggu di alun-alun juga banyak yang berolahraga. Kami bertemu di depan kantor Bupati. Tanpa pemanasan, kami langsung lari. Ya lari-lari kecil gitu. Teman-teman yang lain sudah mulai berlari dari tadi. Tak apalah, sambil menyelam kelelep air eh minum air maksud saya. Sambil olahraga, bisa kencan juga, hehe.
 
Keramaian di pasar tumpah
Emang dasar udah jarang olahraga ya. Saya cuma kuat berlari 2 putaran, itupun hanya 1,5 putaran berlari dan sisanya jalan. Doi juga nemenin saya jalan, alasannya kasihan kalau saya ditinggal sendiri. Duh, pengertian banget ini anak, walau saya tahu aslinya dia cuma pengen bareng saya, hahaha. Setelah puas olahraga (ya ceritanya ini olahraga lho), doi mengajak saya untuk beli makanan di pasar tumpah. Nah kan bener, kalau udah kesini tuh pasti bawaannya pengen jajan terus, haha. Kami menyusuri jalan yang dipadati oleh warga Jember yang juga berkeliling dan berbelanja di pasar tersebut.
 
Emang jualan anak ayam warna-warni
Mainan, sayang anak, sayang anak :D
Bapak tukang sulap (sulapan) :D
Hiyaa, kelinci, kawaii >_<
Mancing ikan, jadi inget waktu SD :)
Kapal-kapalan yang berjalan mengapung di air, apalah itu namanya
(Kelihatannya) Ibu yang jualan kepiting :D
Satu kostan kompak olahraga bareng :)
Di pasar tumpah ini banyak sekali orang-orang yang berjualan. Mulai dari alat-alat rumah tangga, jajanan, bahkan ada yang demo alat sulap segala, haha. Doi yang dari tadi pegang gadget saya, mulai asyik mendokumentasikan apa saja yang kami lihat disana. Kami membeli beberapa jajanan, seperti sate usus, kue "laba-laba", dan pempek. Setelah kenyang melihat semua orang yang berjualan disana, kami kembali ke lapangan di alun-alun untuk menikmati jajanan yang sudah kami beli. Kami bertemu lagi dengan teman-teman kami yang sedari tadi berlari. Aah, saya jadi malu, mereka yang asyik berolahraga, dan kami malah menyantap jajanan :D

Saya berharap minggu depan bisa bener-bener berolahraga deh. Jajan makanan sih nggak masalah, asal olahraganya bisa maksimal, nggak kayak sekarang yang "ceritanya olahraga". Semoga temen-temen blogger juga bisa menikmati hari Minggu dengan menyenangkan ya :)

12 komentar:

  1. Ini olahraga atau jajan...? atau main...?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Olahraga iya, jajan iya, main iya, jadi ya semuanya iya :D

      Hapus
  2. Olahraga sambil cuci mata sekaligus cuci uang..;D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lah, kalo cuci uang saya nggak berani, takut ditangkap KPK :D

      Hapus
  3. Wah itu masih ada yg jual kapal-kapalan seperti difoto itu ya?

    Itu kan yg terbuat dari seng, terus ada semacam tempat untuk menyiman semacam sumbu dan diberi minyak. Sumbu itu dibakar terus dimasukkan ke dalam kapal-kapalan itu. Kapal-kapalannya terus disimpan diatas air di baskom. Bunyinya khas...toroktok...toroktok...toroktok...kapalnya jadi bergerak dan semacam bedil yag ada didepan kapal itu bergerak juga turun-naik...

    Masih inget detil kapal-kapalan ini, Dulu waktu kecil pernah dibeliin sama kakek. Gak sangka saja kalau sekarang masih ada yg jual kapal-kapalan itu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, betul sekali, di pasar yang kemarin saya kunjungi ada 2 pedagang yang menjual ini.
      waah, luar biasa, sampe tau detailnya, kalau saya sih belum pernah beli, seringnya malah kapal kertas yang dijalankan di air, hehe..
      untungnya masih ada ya orang-orang yang mau melestarikan mainan tradisional ini :)

      Hapus
  4. ternyata disitu juga ada penjual ayam yang dicat ya :D wkwkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. dicat ya? saya malah baru ngerti dicat, saya kira emang dari sononya begitu, hehe..

      Hapus
    2. Itu bukan dicat tapi diberi pewarna pakaian (orang-orang biasanya bilang sumba (dibabaca sumbo)). Ntar kalo udah gede warnanya ilang, eh jangankan gede, sedikit tumbuh aja udah ilang warnanya. Berubah jadi putih khas ayam potong.

      Hapus
    3. iya ta mas? wah, saya juga baru tahu, hahaha, padahal waktu kecil pernah melihara anak ayam kayak gitu, dirawat sampe gede terus waktu lebaran dipotong deh, kasian --"

      Hapus
  5. [Saya bukan robot Desti, kok dicegat capcay] Itu alun-alun Jember? Kalau CFD di Bandung gimana? ada ceritanya nggak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. aaaa, settingnya belum aku ubah mas, hehe ^_^v
      iya mas, alun-alun jember.
      kalau CFD di Bandung belum pernah kesana mas, hahaha..
      walaupun orang bandung jarang jalan" :D

      Hapus