Senin, 24 Februari 2014

Kangen Ngampus


Tidak terasa sudah 7 semester saya lalui sebagai seorang mahasiswi di sebuah universitas negeri di timur Jawa, Universitas Jember. Kampus yang memiliki julukan sebagai Green Campus ini menjadi tempat saya menuntut ilmu selama hampir lebih kurang 4 tahun. Suka dan duka harus saya lalui sebagai mahasiswa perantauan yang daerahnya minoritas di kampus ini, karena sebagian besar penghuni kampus berasal dari berbagai daerah di Jawa Timur. Sudah barang tentu sebagai pendatang, saya harus menyesuaikan dengan keadaan disini, terutama masalah bahasa, karena jarang sekali saya menemukan orang yang berbicara dengan Bahasa Sunda, rata-rata disini menggunakan Bahasa Jawa dan Madura.
 

Sebagai mahasiswa tingkat akhir, kuliah tidak lagi sepadat dulu. Semua mata kuliah baik umum maupun penjurusan sudah saya babat habis di awal-awal semester. Saat ini mata kuliah yang saya tempuh hanya skripsi. Ya, HANYA, hanya bingung yang mendera pikiran saya karena skripsi belum kunjung selesai, hehe. Sekarang pun udah jarang pergi ke kampus, kesana pun kalau ada bimbingan (dan kalau udah ada kemajuan skripsinya), kalau tidak yaa hanya sekedar wara-wiri atau terbelenggu di depan laptop memahami setiap simulasi yang akan saya buat dalam laporan skripsi. Dibilang mahasiswa sih iya, sibuk kuliah nggak, nganggur iya. Jadi, bisa dibilang saya ini sedang mengalami fase sebagai mahasiswa yang menganggur. Sibuknya ya kalau udah skripsi-an, kalau lagi stuck, ya sudah nganggur lagi, hehe.
 

Terkadang ada rasa rindu dalam hati saya untuk bisa ngampus lagi. Mengalami masa-masa dimana ngampus dalam sehari bisa 3-4 kelas dengan mata kuliah yang berbeda, di jam yang kadang nggak enak banget. Kuliah pertama pagi, kedua sore, dan ketiga malem. Kalau waktunya mepet dari jam pertama ke jam kedua kuliah, biasanya saya suka nunggu pergantian kelas di kantin atau duduk-duduk di depan kelas. Ngobrol dan tertawa lepas bersama temen-temen sampe harus diingetin dosen lain karena menganggu kelasnya, hehe. Kangen banget dengan kuliah yang jamnya pagi banget, jam setengah 6, dan pasti akan selalu datang terlambat. Pernah juga diusir dosen karena datang lebih dari 15 menit (padahal di jam saya masih 13 menit), dan akhirnya harus nangis di perpustakaan karena pertama kalinya diusir sama dosen killer. 

Saya juga teramat kangen dengan tugas kuliah yang susahnya lalala yeyeye, laporan praktikum yang sering bikin tangan pegel karena harus menulis berlembar-lembar, juga asistensi laporan dengan para asisten lab yang kadang waktu ketemunya nggak bisa kebayang, iya nggak kebayang karena harus ngejar mereka kesana kemari. Kalau kita telat sedikit, ya tempat pertemuannya pun berubah lagi.

Iya, saat awal semester itu selalu ada alasan untuk ke kampus. Kalau mau izin sama orang rumah juga enak. "Mau kemana kak?", "Ngampus". Kalau sekarang, "Mau kemana kak?", "Keluar, nggak tahu mau ngapain, yang penting keluar", haha (kalau yang ini jangan ditiru ya :D). Rasanya jadi boring (kecuali skripsi), karena tidak ada lagi kegiatan kuliah yang bisa dilakukan di kampus (ada Des, skripsi -_-").

Tetapi ya sudahlah, waktu tak bisa lagi terulang. Ambil hikmahnya aja. Nggak ada kuliah, nggak ada tugas, nggak ada lagi beban pikiran "besok ada tugas apa". Hal yang dipikirkan sekarang adalah bagaimana bisa menyelesaikan skripsi tepat pada waktunya. Bisa memenuhi target untuk lulus tepat waktu dan bisa mendapatkan nilai yang terbaik untuk skripsi nanti. Ya, masa kuliah memang menyenangkan, kadang menyebalkan, tetapi semua itu saya nikmati dengan rasa syukur dan bahagia.

30 komentar:

  1. Mirip dengan saya dong, Mbak. Saat ini saya juga di perantauan dan sudah masuk semester akhir. Banyak nganggurnya sih, malah sibuk internetan. hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah, nasib sama ya, perantau dan sudah semester akhir, hehe..
      iya, nganggurnya banyak, tapi tuntutannya masih ada ya, skripsi :D :(

      Hapus
  2. ah, saya juga anak rantau, saya juga mahasiswa semester akhir -,- . Memang kalo udh smester akhir jadwal kekampusnya jadi lebih sedikit. Tapi tetap sering ngampus, main di perpustakaan :D
    salam.
    andre.web.id

    BalasHapus
    Balasan
    1. waaah, senasib tidak sepenanggungan ya, hehe...
      rajin nih ke perpus, kalo saya malah udah lamaaaa banget nggak ke kampus :D
      salam juga, terima kasih sudah berkunjung :)

      Hapus
  3. Saya juga perantauan mbak, dan juga masuk semester akhir, haha. Toooss :D
    Saya juga mengalami kondisi itu, jadi sekarang lagi berlibur ria setelah menyerahkan blangko wisuda. Puji syukur kalau lancar nanti April, tanggal 26nya wisuda. Sekarang juga jadi pengangguran yang berlabel mahasiswa :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. waah, toss juga, senasib tidak sepenanggungan :D
      alhamdulillah kalo gitu yang bentar lagi mau wisuda, selamat selamat :)
      kalau saya malah masih berkutik dengan skripsi yang belum beres, hehe..

      Hapus
  4. Hehe iya bener masa skripsi masa nanggung ya mbak. Nganggur gak ngaggur hehe. Bab berapa dah ni skripsinya? Moga kelar ya :D Aamiin
    Mbak di unej ya aku tetanggaanya unej poltek jember hehe

    Http://sirajuddinabraham.wordpress.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, nganggur kalo lagi nggak nyekripsi, ga nganggur kalo udah sibuk lagi nyekripsi.
      bab berapa? kasih tau nggak ya? hehe..
      masih terpaku di bab 3, berdoa saja mudah"an cepat selesai, aamiin..
      wah, jurusan apa nih? saya juga pernah main ke poltek kok kalo ada acara semnas, hehe..

      Hapus
    2. ,jurusanku teknik komputer hehe udah lulus soalnya D3
      tetep semangat yaa :D

      http://sirajuddinabaha.wordpress.com

      Hapus
    3. waaah, iya lah D3 mah cepet ya, temen seangkatanku yang D3 juga udah banyak yang lulus kok..
      iya, selalu semangat juga :D

      Hapus
  5. jadwal kuliah padet males masuk, giliran udah ga kuliah kangen pengen ngerasain asiknya berangkat kuliah... ;D

    BalasHapus
    Balasan
    1. serba salah ya, tapi masa-masa kuliah emang ngangenin sih :)

      Hapus
  6. Wah, baru tahu kalau ada jam kuliah yang masuknya jam setengah 6 pagi. Buset! nggak kepagian tuh..?!

    Btw, semoga skripsinya cepat selesai yaa... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha, bahkan di fakultas lain di kampusku ada yang kuliah mulai jam 5 pagi, skalian nginep aja di kampus biar nggak kesiangan, hehe :D

      aamiin, makasih doanya, mudah"an cepet selesai :)

      makasih kunjungannya..

      Hapus
  7. Wahh sudah saatnya cari kerja atau menjadi enterpreneur destiany :D

    BalasHapus
  8. Saya juga kangen ngampus dan semua suasananya, masa tak terulang lagi ya. Salam kenal des.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener, masa" ospek, banyak tugas, dimarahin dosen, kangen deh semuanya :D

      Salam kenal juga putri, makasih udah berkunjung :)

      Hapus
  9. menurut saya masa masa terindah itu adalah masa kuliah ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe, tapi tiap orang punya persepsi masing" sih, kalau saya semua masa itu indah, dan yang lebih indah adalah masa" sekolah :)

      Hapus
  10. Wah sebentar lagi bakal bener-bener ninggalin kampus ya mbak?
    Moga skripsinya cepet selesai, moga lulus dgn nilai yg baik...
    Setelah dunia kampus, siap memasuksi dunia kerja ya mbak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya doain aja kang biar cepet selesai :)
      aamiin, semoga doanya bener" terjadi, aamiin :D
      wah, harus belajar juga sama kang ujang yang udah masuk dunia kerja, hehe..

      Hapus
  11. saya belum ngerasain nih fase mahasiswa banyak nganggur :D masih dimasa kuliah dan tugas padet ._.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaha, saya juga dulu ngerasain gimana rasanya banyaaak banget tugas sampe bosen kapan tugas itu akan selesai, haha..
      ntar juga ngerasain kok, tapi kalau dikebut dengan skripsi, nganggurnya ga begitu terasa :D

      Hapus
  12. Wah wah ruang kampus Bayangkara ya itu. Jadi kangen ngampus juga, cuma kangen sama suasananya dan beberapa orangnya aja, bukan belajarnya hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mas, fotonya lagi di kampus bayangkara. saya kok malah seneng kuliah disana ya daripada gedung baru (kecuali gedung dekanat yang ada ACnya) :D
      soalnya ngerasain banget sering lari" disana kalo telat ^_^

      Hapus
    2. Aku malah gak seneng di Bayangkara, "hawa"nya nggak bagus, apalagi didaerah kamar mandi belakang @_@
      Ah gak pernah ngerasain kuliah di gedung baru hahaha

      Hapus
    3. Kalo hawa" yang nggak enak kan emang banyak mas di bayangkara, hehe..
      Kalo sy mlh seneng pake kamar mandi depan mas, jarang pake yg belakang itu, serem -_-

      Haha, enak nggak enak mas, nggak ada AC ato kipas angin, geraah, kelasnya juga kecil nggak kayak di bayangkara.
      Kangen trs kalo di bayangkara mas :))

      Hapus
  13. Udah tingkat akhir, ya...
    Sama nih, maksudnya sama-sama perantau. Di Jakarta banyak yang pake bhs Jawa, jadi nggak ngerasa merantau.
    Yang bikin ngerasa merantau cuma satu: banjir
    sorry nih, agak2 nggak nyambung :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. waaah, yang komen disini banyak yang satu angkatan ya? :D
      lho di jakarta nggak pake elu gue yaa? hahaha...
      sekarang mah dimana-mana banjir, kemarin di bandung katanya ujan gede, sampe rumah kemasukan air -_-"
      gapapa, aku punya kabel buat nyambungin ^_^

      Hapus