Sabtu, 01 Februari 2014

Gara-gara Petasan

"Nih, gue bawa petasannya."
"Gila, gede banget petasannya, nggak bahaya tuh."
"Tenang, kita pake yang kecil ini aja buat ngejailin si Nisa..."

Ya ampuun, jahat banget tuh, ngejailin orang pake petasan. Padahal tahu kan, petasan itu cukup berbahaya, apalagi kalau bener-bener nggak tahu gimana memainkannya. Apalagi kalau sampe bikin celaka, duuh bisa gawat banget.

Eitt tenang, tenang. Percakapan di atas tadi cuma ada di drama "Gara-gara Petasan" yang dimainkan oleh santriwan-santriwati Pondok Pesantren Zainul Arifin, Desa Patemon Kecamatan Tanggul Kabupaten Jember dalam rangka Pengajian Umum yang diadakan pada awal bulan Juli 2013 yang lalu. Ya, pementasan ini merupakan hasil latihan para santri dengan mahasiswa yang tergabung dalam Kelompok Kuliah Kerja Nyata Gelombang II tahun 2013.

Singkatnya, drama ini menceritakan tentang keluarga yang tidak beriman yang terdiri dari 4 anggota keluarga, ayah yang suka mabuk-mabukkan, ibu dan anak perempuannya, serta anak laki-lakinya yang jahil. Dan di sisi lainnya ada keluarga yang beriman, terdiri dari 4 anggota keluarga yang sangat menjunjung tinggi nilai agama. Klimaks drama terjadi ketika si anak laki-laki dari keluarga tidak beriman, Alul, dan teman-temannya bermain petasan, sampai ketika mereka bertemu Nisa, anak dari keluarga beriman, mereka mengganggunya dengan melemparkan petasan padanya hingga Nisa jatuh pingsan.
 

Penasaran dengan ceritanya? yuk kita tonton aja nih drama hasil karya temen-temen KKN (saya juga, hehe) dan para santri Pondok Pesantren Zainul Arifin :).

4 komentar:

  1. Gegara petasan juga saya dikejar-kejar pak RT sambil bawa kayu :D

    salam kenal kaka

    BalasHapus
  2. ahahaha, hati" bang, bisa gawat kalo pak RT bawa pasukan sekampung :D
    salam kenal juga cu :)

    BalasHapus
  3. Ternyata drama :) . Seru juga nih drama, tetap berkarya !

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha, dikira beneran ya? :D
      iya, ini hasil latian ber..hari-hari, hehe..
      hoho, makasih.. salam kenal ya :)

      Hapus