Rabu, 19 Agustus 2009

Agustus yang Penuh Kenangan ..

Assalamu 'alaikum ..

Akhirnya saya bisa juga posting blog kesayangan ini. Setelah sekian lama memendam keinginan ini, akhirnya kesampaian juga ^^. Maklum sih, orang sibuk, kesana kemari nggak karuan dan nggak jelas. Jadi, nggak punya waktu buat ke warnet atau sekedar posting di hape :D.

Hm .. postingan saya kali ini mau ngomongin tentang bulan Agustus. Nggak tahu kenapa, banyak banget kenangan yang udah saya alamin di bulan ini.
Agustus yang penuh dengan kegembiraan,
Agustus yang penuh dengan tangisan,
Agustus yang penuh dengan kerinduan,
Agustus yang penuh dengan kerepotan,
dan Agustus lainnya ... (terlalu banyak alasan, jadinya aja lupa ^^)

.....

Tuh kan, gara-gara terlalu banyak rumus dan teori yang bikin kepala besar, jadinya aja lupa apa yang mau ditulis, hhaha ...

Oia, kenapa saya bilang Agustus itu banyak kenangan buat saya ...

Tanggal 14 Agustus 1992, adalah waktu dimana saya dilahirkan di dunia ini. Ibu saya yang berjuang antara hidup dan mati demi melahirkan saya ke dunia, pertarungan melawan maut dengan pertumpahan darah .... demi saya (jadi terharu). Sungguh, itu adalah satu momen yang nggak bisa saya lupain seumur hidup.

Satu cerita, ayah saya pernah bilang, kalau saya itu mau dilahirin pas tepat hari kemerdekaan Indonesia, yaitu tanggal 17 Agustus, tapi berhubung udah waktunya kali yaa, jadinya aja tanggal 14 Agustus yang jadi hari bersejarah buat saya itu ;p. Dan mungkin itu adalah sebuah takdir yang telah Allah berikan kepada saya, begitulah. Juga dari filosofi itu, makanya orang tua saya memberi nama Destiany, yang diambil dari kata Destiny=takdir .. (makin nggak nyambung).

Trus, yang lainnya lagi,

Bulan Agustus tuh adalah hari yang rame-ramenya buat persiapan ikut lomba Agustusan. Saya tuh paling rajinnya ikutan, bahkan nyaris semua lomba yang disediain sama panitia saya ikutin (parah yaa). Tapi mau gimana lagi, anak kecil tea atuh, kemana-mana pengen eksis, hheu ...

Yang paling nyenengin, adalah dag-dig-dugnya pas lomba dimulai, disitu saya berjuang dengan sekuat tenaga buat menangin itu lomba, targetnya waktu itu yang terbayang sama saya adalah bisa dapet hadiah dan eksis di panggung ! Emang norak sih, tapi yah itulah saya :)

Oia, salah satu lomba yang belum saya menangin sampai detik ini adalah LOMBA MAKAN KERUPUK !! Dari SD ampe SMP, nggak pernah menang-menang, bahkan jarang bangeet masuk ke final, parah khan ?!

Padahal pernah tuh, waktu kelas 5 atau 6 SD, saya sampai latian makan kerupuk di rumah, saya bela-belain beli kerupuk ke warung demi menangin lomba itu, tapi yah apa mau dikata, kerupuk-kerupuk itu emang belum bisa jinak sama saya, hhhaha ...

Pokoknya beneran deh, saya tuh obsesi banget buat menangin semua lomba Agustusan ini. Dan lagian, temen-temen di RT saya tuh emang rajanya menang lomba, pokoknya kita nih, anak RT 05 paling heboh kalau udah ikutan lomba, semua lomba disabet, dan semua piala kita dapatkan, haha ... (nggak semua dink, tapi 1/2nya itu emang buat kita).

Ada lagi nih, biasanya Agustusan tuh sibuk buat pentas seni, puncak dari serangkaian acara 17an. Nah, di RT saya tuh paling rajin ngisi acara, mau nyanyi, nari, atau apapun deh. Dari yang udah bapak-ibuan, ampe anak kecil yang duduk di bangku TK.
Yang lebih-lebih rajinnya tuh, saya dan temen-temen saya nih, Selly, Dini, Aat, Ian, Miftah, Haekal, juga anak-anak bawang kita, Ibnu, Anggi, Regina, Sasa, Faisal, dan masih banyak (kayaknya) yang ikutan.

Pertama kali ngisi acara ini, saya ikutan nari, waktu itu masih kelas 3 ato 4 SD gitu, inget bangetlah saya tuh nari tarian daerah (lupa lagi daerahnya). Trus pas kelas 5 SD, nari tarian modern (kayak MD gitulah), lagunya tuh Blue yang All Rise, pake kemeja putih, topi merah, celana jins, dan jangan lupa kaca mata itemnya, pokoknya gaul abis lah. Malahan, waktu nari, hampir semua panitianya ke depan panggung dan ikutan nari, rame bangetlah.

Nyaris lupa, terakhir nih (sebelum saya pindah rumah), saya bareng temen-temen di RT saya bikin kabaret, parah abislah pokoknya. Itu cerita saya bikin bareng temen nyaris 2 minggu, panjangnya sampai 8 lembar gitu, mantep deh. Rekaman dan latiannya juga 2 mingguan (lebih lah), sampai jam 11 malem deh. Yah, mau gimana lagi, rekamannya di rumah temen saya, seriusnya sih bentar, yang lamanya tuh main-mainnya.

Yang bikin nggak lupa sama ini tuh yah itu, pulang malem dan dimarahin sama ortu masing-masing, tapi tetep aja tuh, kita nggak kapok. Meski gitu, usaha kita nggak sia-sia, dengan durasi 45 menit kita bisa muasin semua penonton di acara itu (udah mah saya harus tampil sok gaul lagi, malu deh). Kebersamaan yang kita jalin hingga menjadi hubungan sahabat itu yang selalu terkenang dalam ingatan sayaa. Dan terkadang saya suka nangis, kenapa hal itu cuma terjadi dengan singkat, bisa gitu waktu itu dibalikin lagi ? Aneh sih, tapi yah gitu ... abis acara itu, selalu aja kita tuh jadi sibuk satu sama lain, jadi cuek lagi, makanya momen pas Agustusan itu selalu saya pakai buat jalin persahabatan itu lagi..

Oh iya, baru-baru kemaren sih ini terjadi, pas ulang tahun ke-17 (bener-bener nggak nyangka udah umur segini lagi). Saya awalnya nggak nyadar, tapi begitu saya buka FB saya, dan ngeliat wall, "Des, hepi b'day iaa !!", ups ... hari ini teh ultah saya yaa ??

Baru deh, saya inget-inget lagi .. Apalagi waktu itu dapet ucapan slamat dari kakak saya, wahhh ... seneng banget deh. Bikin ramenya tuh pas di sekolah, baru aja saya mau nyimpen tas, langsung temen-temen saya ngerubungin saya (iya, da semut), dan ngasih ucapan selamet + tamparan (cuma beberapa sih, tapi sakiiittt), tapi saya seneng-seneng aja (nahan sakit padahal).

Nah, nah, terakhir nih (tangan saya pegel), waktu hari Sabtu, tanggal 15 Agustus kemaren, waktu acara syukuran ultah saya, terjadi suatu insiden yang nggak diduga, MOBIL AYAH SAYA MOGOK !!

Stres dan riweuh, soalnya giliran temen-temen saya udah pada datang, tapi makanannya belum ada, parah deh !! Udah mah hari itu hujan, bertambahlah derita saya saat itu. Asalnya mau naik motor, tapi saya nggak diizinin sama ayah, "takut licin, ntar jatuh !". Untungnya ada dewa penyelamat, temen SMP saya ada yang bawa mobil, saya tahu soalnya dia nelpon saya dulu sebelum nyampe, langsung aja saya bilang kalau mobil ayah saya mogok, dan banyak bawa barang bawaan, dan temen saya pun bersedia ngebantuin. Thanks buat Fajar ama Daniel ...

Akhirnyaa, acara pun dapat dimulai, dengan dibuka oleh ayah saya (yang berlumuran oli, hhe), yang diiringi wejangan dan juga doa, dilanjutin dengan potong kue (juga insiden rebutan choco chips).

Yayah, begitu deh akhir ceritanya (lho), nggak dink, maksudnya postingan saya kali ini, berhubung tangan udah pegel, dan tarif warnet yang makin mahal, jadi yah saya sudahi dulu saja sampai disini.

Makasih buat semuanya,
Papa, mama, ade, dan semua teman dan sahabat ..

Wassalam.

2 komentar:

  1. adeekkk...
    mana ko g posting lagi...

    BalasHapus
  2. waduuh, maaf yah kak ..
    berhubung sedang sibuk, jd jarang buka blog ..
    ntar kalo ada wktu senggang, bakal rajin posting deh.
    abisnya masih belum ngerti ama blogger ini nih, ngefollow org, de el el, hehe .

    BalasHapus