Selasa, 31 Januari 2012

Cerita Putih Abu-abu

Banyak orang bilang, "Masa SMA adalah masa yang paling indah...". Ya, saya setuju, walau nggak sepenuhnya setuju, karena saya merasa masa kecil sayalah yang paling indah. Terlepas dari itu, masa-masa sekolah bener-bener nggak bisa dilupain. Kumpul-kumpul dan bercanda sama temen-temen, ngisi waktu jam kosong dengan hal paling gila (yang ini bakal saya ceritain nanti), jalan-jalan ke kantin waktu pergantian jam pelajaran, ngobrol di kelas waktu guru lagi nerangin (yang ini jangan ditiru), ngerjain tugas bareng, tidur di tengah jam pelajaran (yang ini karena pelajarannya emang bikin ngantuk), pokoknya semuanyaaaaa nggak akan bisa didapet waktu kuliah, yang saya rasakan memang seperti itu.

Untuk kali ini, saya akan cerita saat saya duduk di bangku SMA. Saya menghabiskan waktu 3 tahun dengan seragam putih abu-abu di SMA Negeri 14 Bandung. Ada yang tahu dimana SMAN 14? Masa nggak tahu siiih, anak 14 aja tahu tuuh (ya iyalah...). SMAN 14 tuh ada di jalan Yudhawastu Pramukha IV Bandung. Letaknya memang di komplek perumahan TNI. Makanya jangan heran kalau tiap hari ketemu orang dengan baju hijau loreng, kadang bawa senjata sambil lari dan nyanyi-nyanyi (selalu terdengar di kala jam pelajaran berlangsung). Buat orang awam, mungkin kurang tahu juga lokasi sekolah saya dimana, soalnya pertama kali saya masuk juga sempat bingung dimana SMAN 14 itu. Plang atau papan petunjuk sekolah saya aja tersembunyi, hanya pejalan kaki saja yang bisa menyadarinya, itu juga kalau dia lihat (nasib bener). Pernah suatu waktu ada saudara atau teman ayah saya gitu ya, lupa, pokoknya bapak-bapak pernah bertanya pada saya.

"Sekolah dimana Neng?", tanya teman ayah saya.
"SMA 14 Pak.." jawab saya santai.
"SMAN 14 teh dimana?" tanya beliau lagi.
"Di jalan Yudhawastu Pramukha Pak.." jawab saya.
"Yudhawastu Pramukha?" beliau mulai bingung.
"Iya Pak, deket Katamso, Pussenif Pak." jawab saya dengan "sabar".
"Di sebelah mana Pussenif itu?"

Oalaaaah... ini Bapak orang Bandung bukan sih? Sebegitu asingkah sekolah saya itu? Sampe-sampe setiap orang yang nanya saya sekolah dimana, dan saya jawab, "SMA 14 Pak", "SMA 14 Bu", mereka pun akan balik bertanya, "14 itu dimana?", termasuk bapak yang satu ini. 

"Itu Pak, deket SMP 14."
"Oooh, SMP 14 yang Supratman itu? Iya, iya tahu."

Duuuhhh, bapak ini beneran tahu nggak sih? Atau jangan-jangan tahunya cuma SMP 14nya bukan sekolah saya. Baik, lupakan tentang plang sekolah saya dan lupakan bapak-bapak itu, karena disini saya nggak akan cerita gimana perawakan bapaknya atau saat bertanya pada saya bapak itu lagi ngapain.

Sampe mana tadi, tuh kan penyakit lupanya mulai deh. Oh iya, tadi saya cerita saya sekolah dimana ya? Oke, lanjut lagi. Di SMAN 14 banyak alumni dari SMP saya yang diterima disini, mungkin hampir 20% dari seluruh siswa angkatan saya memilih untuk sekolah disini, entah itu pilihan pertama, pilihan kedua, atau pilihan ketiga mereka (I don't care), yang jelas saya merasa seperti kembali ke SMP karena bertemu dengan temen-temen itu lagi itu lagi, termasuk sahabat-sahabat saya sejak SMP, bahkan saat kelas 1 saya satu kelas dengan beberapa temen-temen SMP saya termasuk yang pernah sekelas dengan saya waktu SMP.

Nggak banyak yang akan saya ceritakan disini, seperti saya masuk kelas apa saja waktu kelas X, XI, dan XII, masuk ekskul apa saja, pernah ngeceng siapa aja (eehhhh...). Saya disini hanya ingin share apa saja yang pernah saya lakukan bersama temen-temen di SMA lewat foto.


Tadaaaaa... ini saya waktu SMA. Lucu banget nggak siih? narsisnya mulai deh. Foto ini diambil waktu saya kelas 3 SMA, foto saya kelas 1 nggak bisa saya unggah soalnya belum pake jilbab (lebih tepatnya malu). Semua temen-temen sekelas saya difoto, tujuannya buat administrasi kelas, kayak organigram, jadwal piket, naah dengan adanya foto kan jadi tambah keyyeeen :3.


Makin narsis aja nih, hehe ... Ini foto saya bareng temen-temen saya waktu kelas XI, di XI IPA 2. Ceritanya, saat foto ini diambil itu lagi masa-masanya pra-UAN dan UAS buat kakak kelas. Karena kelas kita dipake ujian, jadinya kita pindah deh ke kelas lain, di kelas XII IPS 4. Sebenernya ini lagi jam pelajaran lhoo, pelajaran Bahasa Inggris sama Bu Nieke, makanya tuh ada guru kita yang ikut foto kan? IPA 2 nasrsis abiss.. Awalnya sih, cuma anak-anak ceweknya aja yang foto-foto (termasuk saya, hehe..), tiba-tiba muncul deh anak cowok di belakang ikut-ikutan narsis, termasuk guru kita yang satu ini.


Pindah lokasiiii !!
Ini masih di hari yang sama, karena kenarsisan kita yang amat sangat, makanya makin sering deh kita jeprat-jepret, foto ini diambil di halaman depan kelas kita itu, keren kaan, apalagi cewek-ceweknya.


Eaaaaa, ini foto kelas kita waktu kelas XI. Fotonya di studio foto gitu, tepatnya di Jonas Photo, Jalan Banda, Bandung (promosi...). Pake papan nama itu emang lagi ngetren sih, jadi ya kita ngikut juga, hehe .. Agak ngeblur ya? Maklum, saya ngunduh dari abum foto temen di fesbuk sih, hehe ..


Foto ini, duuh jadi malu . Foto ini diambil habis foto studio bareng temen-temen sekelas. Ini fotobox lho bukan difotoin, hehe .. Di foto ini tuh ada Siska (Kiri bawah), Tiwi (Kanan bawah), Hana (Kiri atas), dan saya (Kanan atas). Lucu kan (sayanya)?


Foto ini, foto ini, aaahhh.. foto ini, hehe ... Foto ini diambil waktu hari Jumat. Kok tahu? Soalnya kamu telah mendamaikan hatiku. Eits, malah ngegombal. Kelihatan banget kok temen sebangku saya, Tiwi, pake kerudung, biasanya nih buat cewek muslim diwajibkan buat pake kerudung, khusus di hari Jumat. Di belakang ada Gusti atau biasa dipanggil Igus, dan Ochi. Temen saya yang namanya Ochi ini punya suara yang kereeeen banget, kalau udah nyanyi manteep deh. Jadi kangen denger suaranya. Ini waktu kita udah kelas XII. Kondisi yang bisa dilihat di belakang kelihatan banget kalau lagi nggak ada guru alias jam kosong, hehe ..


Nah, kalau foto ini diambil waktu pelajaran Fisika saat kelas XII. Kita disuruh buat ngerjakan soal berkelompok. Kebetulan saya satu Kelompok sama... tentunya sohib sekaligus temen sebangku saya, Tiwi, Ochi, dan Maul, tapi biasa dipanggil Dika. Sempet-sempetnya ya kita narsis di jam pelajaran, kayak pepatah tuh mencari kesempatan dalam kesempitan, halaah..
 

Foto ini diambil di GOR Saparua, Jalan Banda, Bandung. Ini waktu kita kelas XI. Ceritanya kita tuh habis ujian praktek olahraga. Kalau ujian akhir kayak lari itu selalu disini, tapi biasanya kita olahraga di lapangan basket di depan sekolah (lucu banget lapangan milik sekolah tapi adanya di luar sekolah =="). Kalau lihat kondisi ini kayaknya belum udah pada lari deh. Lihat mukanya, hahaha..


Foto ini... duh malu banget ceritanya. Foto ini diambil waktu saya kelas XI, bareng temen saya Boni, dan kakak kelas saya, Kak Amri dan Kak Nasrul. Semua yang ada di foto ini merupakan anggota ekskul Perkusi, walaupun nggak semua ikut, soalnya udah banyak yang pulang. Deg-degan banget waktu minta fotonya, apalagi ... udah ah malu ceritanya.


Kalau cerita tentang foto ini lucu banget. Jadi ceritanya kita lagi di depan Griya Supermarket Pahlawan, letaknya deket sama sekolah. Waktu itu tuh lagi promo Teh Kotak 500 ml harganya Rp 3500. Saking kepengennya, habis upacara 17an di sekolah, kita langsung menyerbu kesana. Sayang, tokonya masih belum buka (kepagian sihh, jam 9 pagi), sambil nunggu kita foto-foto deh.


Foto yang satu ini diambil waktu kita lagi jalan-jalan di Bandung SuperMall, habis renang lho di Yulis, karena letak tempat renang sama Mall-nya deket, jadi sekalian aja deh kita jalan-jalan disini. Sambil foto-foto di Mall juga fotobox, bareng sohib saya, Tiwi dan Boni (btw, itu yang sale 30% apaan ya?).


Foto ini diambil waktu acara buka bersama di sekolah. Tempatnya ya di kelas kita sendiri, XII IPA 2 tercinta. Sembari promosi, kateringnya dari mama saya lho, hehe .. Menu makanannya itu timbel bakar dan tajilnya es buah, maknyuus banget :9. Emang nggak semua ikut sih, tapi ya lumayan banyak juga yang ikut. Ini foto kami bersama wali kelas kami, Ibu Siti (Guru Fisika) dan Ibu Sri (Guru Kimia), duet guru yang luar biasa.


Saat-saat terakhir kebersamaan kami. Ya, perpisahan. Foto ini diambil di acara perpisahan sekolah di Gedung Pos lantai 8, manteeep ! Untuk bisa ke gedung ini kita harus naik lift, pusingnya nggak kebayang deh.

Oh iya, ada cerita menarik saat gladi resik acara perpisahan ini. Kebetulan saya dan temen-temen saya kebagian ngisi acara, nyanyi-nyanyi gitu. Sambil nunggu, saya duduk bareng temen-temen grup vokal saya sambil ngelihat temen-temen saya yang giliran tampil untuk latihan. Disana juga ada guru-guru saya, termasuk wali kelas saya. Di saat itu juga, ada gladi resik untuk upacara adat. Upacara adat ini biasa dilakukan di acara perpisahan sekolah kami sebagai bentuk kehormatan untuk temen-temen yang berprestasi, biasanya yang masuk 10 besar umum atau rangking 1 di sekolahnya. Langsung saja guru Bahasa Indonesia saya, Bu Iceu (inget banget yaa?), memanggil siswa-siswa yang termasuk ke dalam 10 besar itu untuk persiapan gladi resik upacara adat. Saya yang mendengar itu ya biasa-biasa aja, paling-paling tepuk tangan buat temen saya yang dipanggil.  

"Ya, untuk juara 1 umum dari IPA, Yusrini, dan juara 2 umum dari IPA, Nurul.." (entah terbalik atau nggak, yang jelas juara 1 dan 2-nya jatuh di antara mereka berdua).
Kemudian guru saya berbicara lagi, "Dari IPA 1, Gema Takbir dan Yulia..".
Semua tepuk tangan, termasuk saya, sambil sahut-menyaut, "Ciee, Gema nih, keren, kereeen".
Tiba saatnya IPA 2, "Dari IPA 2, Destiany dan Dwina," kata guru saya memanggil.
Sontak saya kaget. Nggak salah denger? Destiany? Heey, namaku dipanggil ! Dan tepuk tangan itu pun bergemuruh untuk saya, hahaha ... Bener-bener nggak nyangka waktu itu, nggak ada rekayasa sama sekali, guru saya pun nggak memberitahu sebelumnya. Dengan sikap yang bingung dan nggak percaya saya pun ikut berbaris bersama temen-temen saya yang dipanggil tadi. Saya bener-bener nggak menduga aja gitu, seperti mimpi, tapi sebenernya itu kenyataan ! Jadi malu deh.

Nah, di tengah-tengah gladi resik, tiba-tiba saya merasakan sesuatu yang aneh, lantai seperti bergoyang-goyang. Entah itu hanya pikiran saya atau nggak. Tiba-tiba guru saya berteriak, "Gempa...", langsung semua penghuni di ruangan itu berhamburan. Ya ada yang berlari saking paniknya, guru saya berteriak sambil menenangkan. Kita keluar ruangan lewat tangga darurat. Gila aja, dari lantai 8 gitu, dengan begitu banyaknya orang yang berdesakan di tangga. Saya hanya berdoa, mudah-mudahan semuanya selamat. Nggak pernah kebayang kalau bangunannya tiba-tiba roboh, naudzubillah...

Ketika sudah sampai di lantai dasar, kita semua ke luar gedung, ya berlindung dari luar gedung setidaknya aman. Semua berkumpul disana. Temen-temen yang cemas langsung menelepon orang rumah. Tapi ada yang membuat makin cemas, beberapa operator telepon terkena gangguan, sehingga sulit untuk menelpon bahkan sms. Semuanya berdoa, mudah-mudahan semuanya baik-baik aja. Kemudian guru saya mengatakan bahwa gladi resik dihentikan, takutnya kalau kita melanjutkan gladi resiknya bisa terjadi gempa susulan. Akhirnya, semua pulang ke rumah untuk mempersiapkan acara yang sesungguhnya besok.

Itulah sedikit cerita semasa saya SMA. Sebenernya masih banyak cerita yang ingin saya bagi sama temen-temen, tapi tangan saya udah pegel nih buat ngetik, hehe ... Pokoknya cerita di masa SMA ini nggak akan pernah saya lupakan karena tentunya kisah ini tak akan terulang lagi. Duhh, jadi pengen nangis kalau ingat-ingat ini, terutama waktu kelas XII. Bener-bener deh.

Segini dulu aja posting dari saya.

0 komentar:

Posting Komentar