Rabu, 01 Februari 2012

Satu Buat Rame-rame

Bersama-sama itu lebih menyenangkan dibanding sendiri, itu menurut saya. Saya ngerasain banget apa makna kebersamaan itu sejak saya masuk ekskul PAJARBARA (Pasukan Pelajar Pengibar Bendera), satu-satunya ekskul Paskibra yang ada di SMP saya. Makan harus bareng-bareng, satu orang salah semuanya kena hukum, capek ya capek bareng-bareng, latihan PBB di atas terik matahari bareng-bareng, pokoknya berasa kayak keluarga deh, satu sakit semuanya ngerasain, jadi kangen deh masa-masa itu.

Dengan kebersamaan, kita belajar untuk memahami orang lain karena setiap orang punya karakter yang berbeda-beda, Kalau kita hanya punya sifat individualis, ego tinggi, dan hanya berpikir bahwa dia sendiri juga mampu melakukan segala hal, jangan harap deh orang lain bakal suka sama kita, nolongin kita pas kita lagi susah aja ogah, karena sifat kita yang kurang menyenangkan itu. Apalagi saat kuliah, kebetulan saya masuk di Fakultas Teknik, dan katanya mahasiswa teknik itu terkenal akan kebersamaannya, kekompakannya. Masa iya sih? Iya banget, ngerasain seneng dan susah itu bareng-bareng. Jika kita berjalan sendiri, yakin deh bakal sulit, terutama tentang urusan kuliah dan tugas-tugas. Saya pun ngerasa banget kebersamaan yang terjalin dengan angkatan saya sendiri, mungkin ini pengaruh dari pengalaman ospek fakultas dan jurusan kemarin kali ya.

Trus apa hubungannya ama judul postingan coba?

Ya itu, makna kebersamaan yang sudah melekat di hati anak-anak teknik elektro 2010 (halaaah... makin nggak nyambung).

Oke, jadi gini, suatu ketika, saya, dan ketiga temen saya (salah satunya pacar saya, hoho) sehabis kuliah Sistem Telekomunikasi, kita pergi ke salah satu minimarket deket kampus. Rencananya kita mau beli cemilan dan makan bareng-bareng. Akhirnya, kita beli beberapa jenis camilan dan es krim yang berukuran jumbo satu tapi ya makannya bareng-bareng.


Meski kesannya aneh (beli jajanan begini, apalagi ada permennya segala), tapi ya saya ngerasa menyenangkan ketika bisa makan-makan bareng gini. Kapan kita kayak gini lagi? Paling asyik kalo udah dibayarin, hahahahaha...

Oke, segitu dulu cerita dari saya.

2 komentar: