Jumat, 07 Februari 2014

Bandung #15 : Flappy Bird (Lagi), Skripsi (Lagi)

Tes, satu dua tiga, ganti...

Ganti apa? Aih, sudah lupakan pengantar saya tadi, maklum kondisi saat menulis ini saya sedang galau (maaf curhat sedikit) sehingga apapun yang saya tuliskan kesannya terasa babil eh labil (maaf typo).

Kebanyakan maap mulu ni anak...


Oke, kita lanjut. Lanjut apa? Ya, lanjut nulislah. Kan mulai lagi labilnya. Fokus Desty, fokus. Ehem. Sudah pada tahu semua kan soal game burung-burungan, I mean, Angry Bird? Tahulah, adik saya yang masih TK aja tahu. Dan sekarang sedang marak-maraknya bahasan di sosmed Twitter, tentang game burung-burungan juga, tahu kan, yap Flappy Bird. Game yang grafisnya kayak Mario Bros ini memang kelihatannya simpel (kelihatannya lho), walau pada kenyataannya buat saya sebagai pemula amat teramat susah. Sampai detik ini menulis, best score saya cuma mencapai 14, dan itu pun saya mainkan saat kondisi saya sedang labil (aneh -_-). Nah inilah yang jadi alasan saya kenapa judul tulisan saya kali ini Flappy Bird (Lagi), karena lagi-lagi saya membahas tentang game yang "katanya" bisa bikin frustasi. Tapi tenang aja, saya nggak akan membahas terlalu banyak tentang ini, karena sudah banyak sahabat blogger lainnya yang sudah membahas detail tentang game yang "katanya" lagi meraup keuntungan sampai 600 juta rupiah per hari (source). Hal yang pengen saya bahas disini adalah pelajaran yang dapat saya petik saat bermain Flappy Bird.

Kalau gagal, coba lagi
Kalau gagal lagi, ya dicoba lagi
Kalau terus-terusan gagal, teruslah mencoba
Tapi kalau sampe frustasi, lebih baik tutup gamenya, terus mandi

Meskipun ada positif dan negatifnya, dimana negatifnya itu "katanya lho" karena iri melihat saudaranya berhasil melampaui best scorenya, tega menikam saudaranya itu sampai tewas (source). Memang sadis. Tapi untunglah saya nggak sampe kayak gitu, dan jangan sampe deh. Dosen saya, Pak +Dedy K Setiawan pernah mengatakan bahwa game itu dibuat untuk menghibur,  kalau malah membuat pragmatis dan stres ya buang saja. Jadi ketika udah ngerasa frustasi, ya udah tinggalin aja game itu, dan wudhu atau mandi buat meredam kekesalanmu :D.
 
Main Mulu, Tugas Kuliah Apa Kabar? (source)
Kembali lagi dengan pelajaran yang saya ambil dari permainan itu, dan saya hubungkan dengan (kata) judul post saya selanjutnya, Skripsi (Lagi). Kenapa lagi? Karena sebelumnya saya pernah membuat tulisan tentang skripsi juga yaitu Antara Ngeblog dan Skripsi. Makanya di tulisan ini saya lagi-lagi membahas tentang skripsi. Terus apa hubungannya antara Flappy Bird dan Skripsi? Buat saya, game ini mengajarkan agar kita berusaha untuk terus mencoba meskipun gagal berkali-kali. Ketika sudah selesai membuat bab 1, kemudian bimbingan, dicorat-coret dan harus direvisi. Dikerjakanlah revisian itu. Lanjut bab 2, bab 3, sampai pada akhirnya diseminarkan hasil skripsi kita, dan ternyata harus direvisi lagi, dikerjakan lagi. Saat sidang ternyata masih ada revisi juga, dan harus diperbaiki sampai benar-benar baik skripsinya. Ketika temen-temen udah menyerah saat baru melampaui pipa pertama kemudian jatuh, bayangkan ketika temen-temen baru ngerjain bab pertama aja udah direvisi berkali-kali, kemudian menyerah. Kalau menyerah, nggak selesai skripsinya. Kalau nggak selesai, nggak lulus. Kalau nggak lulus, menunda pernikahan. Lho, jadi melenceng kesono.

Itulah pelajaran berharga yang saya dapat dari permainan ini. Bukan dari rasa frustasi karena gagal mencapai skor tertinggi, dan bukan juga karena kesal burungnya nabrak pipa mulu, tetapi karena permainan inilah saya belajar bagaimana untuk terus bangkit dari kegagalan. Ya, agar bisa terus bangkit dari revisi berkali-kali. Oke skripsi, saya kerahkan kekuatan Flappy Bird untuk menyelesaikan ini semua, hohoho :D.

18 komentar:

  1. Ahaha kocakkk... Terhibur dan dapat maknaa nyaa :) ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha, makasih, makasih, setiap orang bisa memaknai sesuatu beda", hehe :D

      Hapus
  2. Sampai begitunya ya mbak efect game

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha, iya, aku ambil pelajaran dari game frustasi ini, :D

      Hapus
  3. Berhubung hape saya nggak smartphone jadi saya belum pernah maininnya tapi agak heran juga sih kok game dengan grafik rendah tapi bisa fenomenal :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha, sekarang katanya bisa juga main di pc mbak :D
      emang sih, fenomenal karena game ini bikin amat sangat greget :v

      Hapus
  4. haha benar, bikin greget mainnya. gak konsen sedikit saja bisa nyungsep tuh burung :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. sekonsen"nya juga kalau mainnya ga pake feeling tetep aja nabrak, hahaha :D

      Hapus
  5. maen game ini bukannya ngilangin stres, malah nambahin stres...tapi ko' penasaran ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, karena penasaran itulah yg bikin jd pengen main lagi, udh tau nyebelin tp tetep dimainin :D

      Hapus
  6. Flappy Bird memang bikin frustasi -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha, frustasi tp tetep aja dimainin yaa? :D

      Hapus
  7. Udah ngerasa jago main flappy bird? Cobain game ini deh Game Yang Lebih Sulit Dari Flappy Bird

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku blm ngerasa jago kakak :D
      Ntar kucoba deh :3

      Hapus
  8. Best score gue baru 61 -___-
    Iya, skripsi sama Flappy Bird gak beda jauh, pasti akan coba2 lagi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. huwee, saya aja nggak pernah nembus sampe 20 hahaha :v
      iya, coba lagi asal jangan sampe frustasi bang :D

      Hapus
  9. Wahahaha, gambarnya nyesekin martir (mahasiswa tingkat akhir) nih... :D
    Aq malah belum pernah seumur hidup pun maen game ini...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaha, anggap aja sebagai pengingat, hehe.
      coba main, asal nggak bikin frustasi aja :D

      Hapus