Jumat, 14 Februari 2014

Bandung #22 : Valentine Ber-Kelud


Peristiwa meletusnya Gunung Kelud pada 13 Februari 2014 malam itu menggemparkan warga sekitar Gunung Kelud, seperti di Kabupaten Kediri, Malang dan Blitar.  Malam menjadi terasa mencekam karena suara gemuruh letusan serta sambaran kilat tampak jelas pada malam itu. Hujan abu dan kerikil pun mengguyur daerah yang jaraknya cukup dekat dengan gunung ini. Saat berita ini menjadi headline news semua siaran berita di televisi, saya sedang bermanja-manjaan dengan laptop saya. Ketika berita ini mulai tersiar, perhatian saya pun mulai teralih dengan berita di televisi. Tiba-tiba perasaan saya khawatir, karena mengingat keluarga teman-teman saya yang tinggal di Kediri. Segera saya menghubungi mereka lewat WhatsApp, menanyakan kabar keluarga mereka sambil berdoa semoga tidak terjadi apa-apa disana. Juga menghubungi kondisi teman-teman di Jember apakah disana baik-baik saja, dan untunglah belum terjadi apa-apa disana.

Menurut berita yang tersiar, letusan Gunung Kelud kali ini lebih besar dibandingkan letusan tahun-tahun sebelumnya. Juga didukung angin yang berhembus ke barat menyebabkan hujan abu vulkanik akibat letusan mengguyur di sejumlah kota di Jawa Timur seperti Surabaya, Madiun, Lamongan, Jawa Tengah seperti Yogyakarta, Solo, Klaten, bahkan sampai juga di Jawa Barat yang jaraknya ratusan kilometer termasuk di Kota Bandung.

Bicara soal hari Valentine yang kata orang adalah hari kasih sayang. Buat saya, hari itu sih nggak terlalu ngaruh dalam kehidupan saya. Selain bukan perayaan agama saya, yang namanya kasih sayang itu bisa dicurahkan setiap hari, setiap saat. Mungkin agak berbeda juga ya, karena pada hari ini berbarengan dengan peristiwa meletusnya Gunung Kelud. Semua masyarakat Indonesia berduka karena peristiwa ini. Hujan abu vulkanik yang tersebar di berbagai daerah di Jawa menyebabkan beberapa aktivitas terpaksa diliburkan karena tidak memungkinkan dengan cuaca yang penuh dengan abu vulkanik.

Bagi saya, perayaan Valentine ini tak perlulah dirayakan dengan mewah (bagi yang merayakannya), secara banyak bencana yang melanda negeri kita tercinta ini. Sudah sepantasnya kita, sebagai saudara sebangsa dan setanah air turut berempati atas apa yang terjadi di Indonesia. Kalaupun tak bisa menyumbang materi, doa pun dapat dipanjatkan untuk keselamatan saudara-saudara kita yang tertimpa musibah.
Bencana-bencana yang terjadi di awal tahun 2014 ini menjadi pertanda bagi kita agar senantiasa ingat kepadaNya. Jadi, masih mau bersenang-senang dengan Valentine-valentinan di atas bencana yang terjadi? Tahun 2014 ini Valentine Ber-Kelud :)

Referensi gambar :

14 komentar:

  1. Saya malah tau ketika bangun tidur,
    dan twitter saya dimention oleh teman saya di Jakarta x')
    yg awalnya saya mau balas kalau Surabaya aman, tapi ternyata mama saya teriak-teriak kalau mobil ayah saya udah ketutup abu yg lumayan tebel :D
    jadi saya bales: "sini ujan abu, parah." hehe *oke ini curhat*

    Salam kenal mbak, ini kunjungan pertama saya kesini. Kapan2 main lagi deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau saya sih langsung wasap temen" saya di kediri, jember.
      Untungnya kalo ke timur ga nyampe abunya, hehe..
      Udah sampe kayak gimana hujan abu di surabaya? Mudah"an hujan abunya ganti jadi hujan uang, hehe...

      Salam kenal juga, makasih kunjungannya, selamat datang kembali *gaya indomaret* :D

      Hapus
  2. Semoga bencana cepat berlalu ...
    sehingga semuanya bisa beraktifitas seperti biasa ...

    Semoga yang terkena bencana diberikan kesabaran dan kekuatan

    Salam saya

    (16/2 : 7)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin, doa kita menyertai untuk saudara" qt disana..

      Salam juga om :)

      Hapus
  3. Waw, jauh amat nyampe di Bandung.. Kirain cuma sampe Semarang doang..
    Di daerah saya malah parah. Bahkan 1 jam setelah kelud meletus itu, saya yg waktu itu lagi di jalan, sukses di guyur abu vulkanik. Mata sampe kelilipan parah..

    Oh ya, anak Unej ya?
    Salam kenal :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, malah sampe sukabumi lho :)
      Waah, hati" tuh bahaya kalo banyak kehirup juga, mesti pake masker sama kacamata, tapi hati" dikejar paparazi takut dikira artis, hehe..

      Iya, kok tau, :D
      Salam kenal juga :)

      Hapus
  4. debuu..pasti berlalu.. *nyanyi. :D

    komen sukses, foll blog sukses, foll G+ sukses
    silahkan bertamu mbak http://zon-go.blogspot.com
    kakkakak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, serem dong debunya nyanyi, ntar jadi penyanyi, butiran debu, hehe..

      Wah, saya berasa jadi artis :D
      Ntar kalo laptopnya udah balik, saya kunjung balik.
      Makasih lhoo udah difollow semua, hehe..

      Hapus
  5. saya nggak pernah merayakan ma yg namanya valentin krn bgi saya hari valentin itu gx pernah ada hehe, smua hari sama hanya ada hari senin-minggu.. :D
    jngn bersedih yukk qt bangkitkan semangat para korban kelud, juga sinambung .. dengan memberi sumbangan, berdoa pada para korban & sbgnya.. yg penting IKHLAS :)

    follback ya sob

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya juga nggak pernah ngerayain kok, sakalipun punya pasangan atau nggak, toh itu hanya perayaan orang barat yang sebenernya bukan budaya kita juga, hehe..
      Iiyaa, kita doakan semua saudara kita yang terkena bencana, semoga diberi ketabahan dan ketegaran, dan semuanya bisa kembali normal, aamiin :)

      Iya, ntar kalo laptop balik aku kunjungi deh, makasih ya :)

      Hapus
  6. semoga semua korban kelud diberi kesabaran dan kemudahan ya dik...rayakan valentine dengan bersimpati kepada mereka.. dengan intropeksi diri sesadar-sadarnya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin, semoga Tuhan selalu melindungi mereka yang sedang terkena bencana..
      betul, nggak perlu dengan bermewah-mewah, tapi dengan memberikan bantuan doa maupun materi sudah cukup sebagai bukti kasih sayang pada sesama :)

      Hapus
  7. saya merasa kaget pagi harinya pas saya buka pintu lho kok ada abu didepan rumah saya kok aneh banget gitu.. ada apa gerangan ya?? oh ternyata abu vulkanik gunung kelud yang meletus tadi malam..

    semoga manusianya cepet sadar dari bencana-bencana alam yang menimpa indonesia akhir-akhir ini
    dan diberi ketabahan yang kuat aamiin

    salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, dikira saya ada angin abu beliung, eh itu puting beliung ya :D

      aamiin, semoga dengan sering datangnya bencana di negeri kita ini membuat kita selalu ingat pada Yang Maha Menciptakan :)

      salam juga, terima kasih telah berkunjung :D

      Hapus