Jumat, 28 Februari 2014

Secercah Harapan dan Semangat


Kalau beberapa hari yang lalu saya pernah menulis bagaimana saya Kangen Ngampus, sekarang saya pengen cerita tentang apa yang bener-bener saya hadapi dan kerjakan sekarang, Skripsi. Barangkali ada yang nanya, "Kenapa bahasan kamu tentang skripsi mulu sih?" Ya mau gimana lagi, wong yang dihadapi memang ini, skripsi, skripsi, dan skripsi. Jadi jangan bosen dulu lah ya? Hehe, saya maksa ya.

Mentang-mentang udah semester tua, pertanyaan orang-orang pun berubah. Kalau dulu waktu awal-awal kuliah biasanya ditanya gini :
"Sekolah dimana Des?"
"Udah kuliah Om.." jawab saya.
"Wah, nggak keliatan udah kuliah gitu, kuliah dimana, semester berapa?"
"Masih semester 1 Om, di Unej" (dalam hati pun bertanya, emang saya semuda itukah? -_-")

Nah, kalau udah semester akhir gini, pertanyaannya lain. Pertanyaannya pasti gini :
"Udah sampe mana skripsinya?"
"Kapan sidangnya?"
"Kapan lulus? Kapan wisuda"
"Kapan nikah?" (kalau yang ini cuma ngekhayal doang ada yang nanya kayak gini, hehe)
Dan setelah mendengar semua itu setiap bertemu dengan orang-orang, saya cuma bisa nangis di pojokan kamar, huhu.

Sebenernya nggak takut sih menghadapi yang namanya skripsi. Lagian ngapain takut juga, sesuatu yang nggak bisa jalan sendiri gitu ditakuti, takut mah ya sama Allah Swt. aja, iya nggak? Cuma ada rasa khawatir dalam benak saya kalau-kalau tidak menyelesaikan skripsi dengan tepat waktu atau yaa bener-bener nggak selesai dan malah berhenti kuliahnya. Rasa khawatir itulah yang membuat saya menjadi "merasa nggak mampu" untuk menyelesaikannya. Susah, nggak paham, dan semua pikiran negatif menyelimuti pikiran saya. Kalau dibilang skripsinya susah sih nggak, mudah juga nggak. Ya, begitulah masa-masa ngerjain skripsi, ketika ada niat jadi semangat menggebu, ketika stuck malah jadi ngegalau di pojokan (ini ngapain juga di pojokan mulu kerjaannya -_-").

Di balik semua keresahan dan kegalauan yang tiada henti mendera saya, ada orang-orang yang selalu menyemangati saya, memberikan motivasi agar saya bisa menyelesaikan skripsi ini, salah satunya adalah dosen pembimbing skripsi saya. Kalau boleh jujur, beliau ini beda, beda banget cara ngebimbing mahasiswanya.

Setiap minggu pasti selalu ditanya kemajuan skripsi kami, bahkan beliau nggak segan untuk mengumpulkan kami semua (mahasiswa bimbingan beliau, red.) untuk konsultasi perkembangan skripsi. Ya, inilah yang beda, kalau biasanya kita yang ngejar dosen pembimbing untuk konsultasi, kalau dosen saya justru yang sangat bersemangat untuk mengajak kami konsultasi. Memang malu dan kesannya jadi nggak sopan, masa ada yang tiap konsultasi harus diingatkan sama dosennya. Tapi hebatnya cara beliau inilah yang membuat saya kagum. Bahkan saya sendiri jadi merasa sungkan karena setiap konsultasi belum terlihat banyak kemajuannya.

Beliau nggak keberatan juga kalau kami minta beliau untuk mengajari tentang simulasi misalnya, karena sebagian dari kami menggunakan Matlab dalam proyek skripsi. Mulai dari membuat simulasi rangkaian atau belajar membuat script dalam M-File di Matlab, beliau bantu mengarahkan kami agar bisa membuatnya. Nggak ada kata nggak bisa, semuanya itu dapat dilalui dengan kemauan dan keinginan yang kuat untuk mempelajarinya. Bahkan saya yang kemarin malah jadi ngegalau bimbingan karena simulasi sistem yang saya pelajari nggak jalan, beliau dengan sabar mengajari saya hingga bisa jalan (simulasinya). Alhamdulillah, beliau penolong saya banget, hehe. Juga yang namanya bimbingan sama beliau nggak selalu serius, ada kalanya bercanda, kadang malah jadi curcol alias curhat colongan. Kesannya yang namanya bimbingan nggak tegang amat, malah jadi kebanyakan ketawa, haha. Tapi tetep konsentrasi sama skripsi, itu mah harus :D

Kadang beliau ngasih nasehat untuk kami, baik itu langsung ataupun melalui cerita kesuksesan orang lain yang bertujuan untuk memberikan kami gambaran tentang perjuangan dan kesuksesan. Pernah juga beliau mengundang alumni yang sudah malang melintang di dunia kerja untuk sharing tentang pengalamannya agar kita tahu bahwa dunia setelah kuliah itu nggak mudah untuk dijalani. Selalu ada saja cara beliau untuk menyemangati kami.

Pak De, itulah sebutan kami untuk beliau. Dosen pembimbing kami yang nggak pelit ngasih ilmu, nggak pelit waktu juga untuk bimbingan (dan curhat), dan selalu perhatian dengan kami sebagai bimbingan beliau bahkan yang sudah lulus. Itulah hal-hal yang saya kagumi dari Pak De, dosen pembimbing skripsi saya yang luar biasa semangatnya. Terima kasih Pak, saya berharap skripsi saya bisa cepat selesai dengan bimbingan Bapak dan Pak ... perlu saya sebutkan nama beliau? Ah, panggil saya beliau Pak Wahyu. Beliau juga luar biasa dalam membimbing mahasiswanya sama seperti Pak De :)

Referensi gambar :

16 komentar:

  1. Dapet dosen pembimbing yang pengertian dan baik itu ... anugrah banget

    Alhamdulillah saya waktu dulu ... duluuuuuuuu sekali ... mendapatkan dosen yang baik. walaupun beliau pendiam ...

    Salam saya

    (28/2 : 3)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya Om, saya juga beruntung bisa dapet dosen baik seperti beliau, selalu memperhatikan perkembangan skripsi mahasiswanya :)
      hehe, meski pendiam tapi baik juga beruntung Om :D

      salam juga Om, terima kasih telah berkunjung :)

      Hapus
  2. Semoga cepat selesai dengan baik skripsinya. Jangan takut atuh... Apalagi udh baik dosen pembimbingnya. Aku jd nostalgia, dulu aku ngaret setengah tahun lulusnya. Itu pun mungkin bs lebih ngaret lg seandainya tdk dimotivasi sama pembimbing. Dosen pembimbingku kini sudah Almarhum :'(. Tapi beliau baik banget, meski dr luar keliatannya cuek. Beliau tdk marah sewaktu aku absen ngerjain percobaan buat skripsi di lab. Yg ada hanya pertanyaan, "kemana saja?" & bikin malu sendiri, hihi. Good luck :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin, terima kasih doanya :)
      nggak takut kok, cuma khawatir aja, hehe..
      iya, saya juga kadang suka malu, dosen saya aja sudah semangat, masa mahasiswanya nggak semangat :D
      waah, dosen pembimbingnya luar biasa juga, semoga jasa-jasa beliau tetap terkenang ya :)

      Hapus
  3. kunjungan sore mbak.. saya nyimak dulu..hehee

    BalasHapus
    Balasan
    1. jangan cuma nyimak aja, disundul juga, hehe *apasih*
      makasih kunjungannya :)

      Hapus
  4. Tetap semangat yah mbak. Semuanya butuh proses, waktu, pikiran, tenaga, dan semuanya bisa terselesaikan jika kita fokus. Saya jadi teringat saat masih konsul juga, mendapatkan dospem pertama juga gitu mbak. Puji syukur, beliau gak jauh seperti dospem mbak. Penyabar sekali, telaten, dan arahan-arahnya ngebuat saya jadi semangat, malu sendiri kadang kalau lempem. Soalnya juga ada waktu semangat bergebu, dan sebaliknya. Kalau ditinggal beberapa hari saja ngebuat malas, selanjutnya. Jadi tetap semangat untuk menyelesaikan ini mbak, ditunggu cerita sidangnya, pasti lebih seru ini, hihi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin, makasih tipsnya mas, nanti saya terapkan :)
      waah, asyik ya kalau punya dosen baik seperti itu, ya saya juga gitu malu rasanya kalau nggak ada kemajuan skripsinya.
      yaa, semangat semangat, ditunggu cerita saya nanti ya? mudah-mudahan seru, hehe...

      Hapus
  5. Seneng ada yg merekam kegiatan & catatan kuliahnya. Pasti bermanfaat untuk teman2 lain

    BalasHapus
    Balasan
    1. terima kasih banyak pujiannya :)
      saya pengen berbagi aja tentang pengalaman saya dan juga apa yang pernah saya dapat waktu kuliah, hehe..

      Hapus
  6. beruntungnya dapat dosen pembimbing seperti itu semoga lancar ya ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe, iya beruntung banget mbak, alhamdulillah ^_^
      aamiin, makasih mbak, mbaknya juga sukses dengan karyanya :D

      Hapus
  7. wah ada yang udah mau lulus aja nih. semangat ya mbak buat skripsinya, semoga lancar :D

    btw salam kenal ya, saya masih SMA huehehe :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa, aamiin, makasih doanya :)

      Wah, SMA msh jaman sy cupu dulu, hehe..
      Nikmati dulu masa SMAmu sebelum datang masa kuliah yang luar biasa berat (bawaannya) :D

      Hapus
  8. Sekitar empat tahun yg lalu saya juga sering ditanya, "berapa tahun lagi di sana?" Sekarang pertanyaannya berubah menjadi, "Kapan pulang?"
    Kok enggak ada yang tanya, "Sudah punya calon belum?" *eh

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha, mungkin abis ini kayaknya, abis lulus, pas pulang langsung dah ditanyain "calonmu mana?" :))

      Hapus